November 17, 2014

So long time dude!!

Tuh kan.. saya pun baru muncul lagi..
Malu dehh belom konsisten posting. Padahal sungguh banyak banget yang mau ditulis, diceritain, di share. Tapi apa daya, manajemen waktu buat blogging buruk banget.
Semoga abis ini gak pemalas lagi deh x)

September 23, 2014

Quick update ♥

Baru ngeh kalo last post adalah bulan Mei.. its soooo yesterday -___-"
I'm on the way going home by commuter line dan kereta sepi ukurannya buat jam after office hour,  jadi marilah kita update apa aja kejadian sepanjang 4bulan ini *lebaayyy*

Apa kabar anak cantik?
Alhamdulillah si bayi pipi semakin pintar. Bb nya skrg udah 8kg (yes she is kelas berat :p) di umur 7day to 6 months.

She's milestones?
- udah mahir tengkurep bolak balik, guling sana sini
- udah noleh kalo namanya di panggil
- udah bisa menggenggam barang di sekitarnya dan semua dimasukin ke mulut (oral time mode on)
- mulai ngangkat pant*t kalo lagi tengkurep. Katanya itu gejala awal mau belajar duduk.
- giginya udah numbuh lho.. yeayy udah punya 2 buah gigi :D
- mulai ngeliatin kalo ada orang yang lagi makan, setiap gerakan kita diperhatiin dan diamati..

Road to Mpasi
InshaAllah Shanum bakal mulai mamam hari Sabtu nanti.. yeayy..
Ibunya udah excited banget sebulan belakangan, mulai dari beli buku Mpasi, baca forum TUM, beli perlengkapannya (ini sih yg sukses bikin kalap), dll

Perlengkapan Mpasi
- Pigeon food maker
- Pisau + talenan
- Boon squirt
- Pigeon magmag
- Tommee tippee easy weaning training cup
- Pigeon mealtime *lupa namanya*
- Baby cubes
- Doidy cup
- Panci kukus
- Blender
- Bib/Slaber
- Takahi slow cooker
Dll nanti di update lagi :)

Itulah quick update kali ini, semoga abis ini mulai konsisten nulis blognya. Hehehe

Gak sabar nunggu hari Sabtu ngasih Shanum mamam.. Semoga Shanum suka sama semua makanan yg Ibu kasih, gak alergi dan gak milih-milih makanan yaa nak..

Love you to the moon and back ♥♥♥

May 17, 2014

When maternity leave is almost over

Tepat 1 bulan lagi maternity leave gw akan berakhir. Gak dipungkiri memang gw jadi kebawa suasana males untuk balik ngantor lagi, keenakan leha-leha di rumah dan apalagi ada si kecil yang sekarang udah bisa diajak ketawa. Apalagi kalo baca blog buibu yang sebelumnya udah ada di posisi gw ini, duhh pasti kepengennya di rumah aja tapi tetep setiap akhir bulan gaji masuk yeee!!! Hahaha

Oleh karena itu, ada beberapa hal yg harus disiapkan diantaranya:
1. Stok ASIP untuk Shanum. Jadi sekarang mulai curi2 waktu untuk pumping, mengumpulkan asip botol demi botol. Pokoknya Shanum harus lulus S1 alias asi eksklusif 6 bulan. Pasti bisa!!!
2. Melatih Shanum untuk minum ASIP dari cup feeder dan mengajarkan ke nyokap/ibu mertua cara pemberian asip melalui cup feeder.
* Alhamdulillah dari Shanum umur 2 minggu pun udah latihan nyusu dari cup feeder ini. Karena saat gw harus kontrol dan belanja bulanan, Shanum kan dititip ke nenek atau eyangnya...
3. Hunting cooler bag + ice gel/ ice pack. *langsung baca forum* :p
4. Make a schedule selama kerja mau tinggal di mana?? Bogor (rmh nyokap) atau Jakarta (rumah mertua) ???
Ini nih yang agak bikin pusing tujuh keliling... honestly gw lebih gak kagog titipin ke neneknya a.k.a nyokap. Maklum lah nyokap anaknya banyak, jadi untuk ngurusin baby new born, masih inget cara2nya. Hehe
5. Shopping....!!!!
Yeaaa I do love shopping... *semoga gak disambet suami*
Maklum yaa namanya busui, sekarang atasan jadi sempit euy bagian dadanya...hahaha... Besides gw harus nyari baju yang kancing depan supaya pumping pun gampang. Yang busui friendly pokoknya..

Sementara sih baru itu yang keinget...
Ntar disambung lagi :p Si bayi udah bangun bobo nih, waktunya mandi sore dulu..

April 28, 2014

Welcome to the world baby!!!

* Setelah vakum beberapa lama dari blog, kali ini gw akan menuliskan seputar cerita kelahiran. Yaa... Alhamdulillah gw udah melahirkan seorang bayi lucu nan cantik*

28 Maret 2014
Jadwal kontrol seperti biasa dengan Obgyn. Hasilnya:
- Kondisi bayi sehat, air ketuban masih banyak, letak kepala bayi sudah di bawah
- Di cek lagi semua ukuran bayi, ternyata ukuran BPD bayi saat itu cukup besar, yakni 9.8 (Dokter bilang ukuran biasanya 9.5)
- Setelah itu di cek dalem, memang kepala bayi posisinya udah di bawah tapi belum masuk sama sekali ke panggul. Dokter bilang masih jauh. Dan akhirnya menanyakan kapan kesiapan saya untuk di induksi.
Karena kondisi plasenta yang sudah tua sehingga rentan terjadinya pengapuran, sementara kepala bayi belum juga memasuki panggul, itulah sebabnya mengapa dokter menanyakan kesiapan saya untuk di induksi. "Kita gak bisa nunggu lebih lama lagi" kata Bu Dokter. Akhirnya kami sepakat untuk dilakukan induksi pada hari Minggu siang.
Setelah itu, dokter memberikan memo agar saya di cek CTG untuk mengetahui gerakan si janin. Fyi, selama 10 hari belakangan, saya merasakan gerakan bayi menjadi sedikit kurang aktif. Dan bagi calon ibu baru seperti saya ini hal tersebut cukup bikin kepikiran. Takut si bayi kenapa kenapa. Alhamdulillah hasil ctg cukup baik, dan setelah diinfokan ke obgyn, kamipun diperbolehkan untuk pulang.

29 Maret 2014
Hari ini tepat usia kandungan saya 40 minggu. Yaa.. inilah HPL saya menurut Obgyn. Sejak pagi hari, saya udah mengajak suami untuk jalan pagi. Kami pun jalan pagi dengan durasi lebih lama dari biasanya. Di rumah pun saya rutin minum air rebusan kacang hijau, minyak kelapa, exercise lainnya seperti sujud, nungging, dan di rumah pun jalan kaki, turun naik tangga.
Hingga siang hari, saya masih tidak mengalami kontraksi teratur, malah rasanya si bayi kok anteng banget yaa gak kayak biasanya.
Akhirnya setelah dzuhur, saya mengajak suami untuk jalan ke Mall, bukan untuk shopping, tapi untuk jalan kaki muterin mall :p
Harapan saya tidak lain adalah semoga setelah banyak exercise, malamnya saya bisa mules/kontraksi teratur atau keluar flek, sehingga saya bisa lahiran normal tanpa harus di induksi. Jujur, mendengar cerita dari beberapa orang teman dan saudara yang pernah di induksi, semuanya kompak bilang bahwa induksi itu sakitnya bukan main, belum lagi peluang induksi tersebut berhasil 50:50
Kami keluar dari mall pukul 9 malam, dan sampai saat itu saya masih belum merasakan mules. :((

30 Maret 2014
Dari pagi sampai siang tanda2 lahiran itu masuh belum ada. Mules sih ada tapi cuman beberapa kali dan belum teratur, sementara gerakan si bayi jadi less active. Akhirnya saya whatsapp Bu Dokter ngasih tau perkembangan dan kondisi kandungan. Sambil whatsappan, saya dan suami diskusi, saling tanya ke temen dan sodara juga yg pernah di induksi. Dari hasil diskusi kami, saya lebih prefer untuk langsung operasi cesar saja kalau memang kemungkinan induksi akan berhasil sangat sedikit. Saya gak mau bikin sakitnya dobel dobel. Kalau orang lain dilakukan tindakan induksi setelah mereka ada pembukaan, lah ini saya belum ada bukaan sama sekali. Dari yang saya tahu, induksi tanpa ada bukaan itu bisa bikin bayi di dalam stress.
Akhirnya setelah kami sekeluarga sepakat untuk langsung di operasi, saya langsung berkabar dg Bu dokter, dan alhamdulillah beliau setuju.
Obgyn memberi tahu agar jam 3 sore kami sudah tiba di rumah sakit untuk dilakukan pemeriksaan sebelum operasi. Operasi disepakati akan dilakukan sehabis magrib.
15.30 : Saya, suami, adik dan Mama tiba di rumah sakit. Langsung registrasi kamar, sementara saya masuk ruang bersalin.
16.30 : Saya ke kamar perawatan untuk sholat Ashar dan ganti pakaian
17.00 : Kembali ke ruang bersalin karena saya sudah saatnya saya untuk di pasang infus supaya bayi tetap mendapat makanan, berhubung saya sudah puasa dari siang.
Saat saya sedang asyik ngobrol sama suami, tetiba bu bidan datang dan mengabarkan bahwa operasi akan dilakukan lebih cepat. Saya pun disuruh pamitan sama suami, mama, dan adik. Mulai deh deg2annya.. huhuhu
Saya pun minta maaf sama Pak suami dan mama, sambil tetep selalu mohon doa agar operasi lancar, kondisi saya dan bayi pun sehat.
17.40: saya masuk ke ruang persiapan operasi. Nunggu team dokter lengkap.
18.15 : Team dokter lengkap, dan saya minta izin untuk sholat magrib dulu. Ya saya tentu masih bisa sholat karena belum ada flek sama sekali.
18.25 : Masuk ruang operasi
18.30 : Operasi di mulai
Berhubung sebelumnya saya pernah operasi usus buntu, jadi ada bayangan operasi cesar akan gak jauh beda. Kecuali saat cesar, saya tidak diberi obat tidur. So, selama operasi saya bisa mendengar semua percakapan dokter. Ruang operasi yang memang di setting suhu nya dingin saja udah bikin gemeteran, apalagi saya denger kata-kata "minta gunting, ini keluar darah, pisau, dll".. Saya milih nutup mata aja, hingga akhirnya....
18.55 : "Assalamualaikum adek".. kata2 Obgyn tersebut sangat jelas terdengar diiringi oleh tangisan si bayi yang sangat nyaring. Alhamdulillah ya Allah, I'm officially being a Mom...
Setelah bayi diperiksa oleh Dokter Anak, anak saya pun langsung diberikan ke dada saya untuk dilakukan IMD. Alhamdulillah si bayi pintar ini langsung menemukan puting dan menghisap payudara saya. Priceless moment ever!!!
IMD dilakukan hanya sekitar setengah jam, karena si bayi mulai menggigil kedinginan. Kemudian si bayi langsung di bawa oleh perawat bayi untuk dipertemukan dengan sang Ayah, untuk di adzani dan di qamatkan. Lalu kemudian bayi di observasi selama kurang lebih 6 jam. Jika kondisi bayi sehat dan tidak ada masalah, maka sekitar pukul 01.00 bayi akan dibawa ke ruang perawatan saya untuk rooming-in.

Alhamdulillah, di hari itu, Minggu, 30 Maret 2014, saya merasa menjadi wanita seutuhnya setelah melahirkan bayi perempuan kami yang bernama:
SHANUM KIRANA PRAMUDYA
berat badan : 3340 gram
panjang badan : 50 cm

Semoga putri pertama kami ini kelak menjadi anak sholehah, anak yang cantik akhlak dan budi pekertinya, mencintai dan dicintai Allah, dan penyejuk hati bagi kedua orang tuanya. Amin Ya Rabbal alamin...
Welcome to the world baby Shanum :)
Ayah and Ibu loves youuuu :*:*:*
Ayah mengadzani dan mengqamatkan Shanum
Assalamualaikum,, my name is Shanum :)